tadi siang gw sebel banget.. gw berangkat ngantor lewat jembatan semanggi menuju pancoran dengan motor butut gw… pas di jembatan semanggi, tiba2 ban gw bocor,… gw mencak2 dalem hati, hhh… dasar motor butut, pake kempes segala… eh… begitu liat kanan kiri.. ternyata bukan gw doank yg ban-nya kempes, ternyata banyak para pengendara motor pada menepi gara2 ban-nya bocor.. ada kali kira2 10 pengendara motor nepi.. begitu gw cek en ricek, eh ga taunya ada paku nyantol di ban motor gw….

hmm.. saat itu gw berasumsi, pasti ada yg nebar paku di jalanan… soalnya paku yg nyangkut di ban gw masih kinclong alias masih baru…, begitupun dengan para korban  yg lainnya… alhasil, mau ga mau.. gw dorong motor gw menuju tambal ban terdekat sambil mencak-mencak dalem hati… setelah dorong motor sepanjang jalur gatot subroto, akhirnya gw nyampe jg di tempat tambal ban, ga terlalu jauh dari Planet Hollywood… disini gw menemukan pemandangan yg cukup langka.. ternyata di tempat tambal ban ini, udah banyak banget yg ngantri gara2 ban-nya bocor. saat gw nyampe, g ada di urutan ke-6… itupun di belakang gw masih ada lagi yg ngantri…. dan ditambah lagi di daerah situ ada 3 tempat tambal ban.. dan saat itu semua tempat penuh.. sekitar ada 4-6 motor ngantri di setiap tempat tambal..  alhasil mau ga mau, gw harus nunggu antrian….

selama lebih dari 1 jam gw nunggu akhirnya motor gw diurusin juga.. seperti yg udah gw duga, ban gw pasti sobek, dan akhirnya menuntut gw buat ganti yg baru. begitu gw tanya harganya berapa, si penjual menaikkan harga seenak udel dia.. ban dalem yg biasanya gw beli seharga Rp. 25.000,- dinaikin jadi Rp. 35.000,- en ga mau ditawar sama sekali. gw cuman bisa gigit jari… untung aja gw bawa duit cash..

ngeliat gelagat seperti ini, gw yakin pasti tindakan ini dilakukan oleh para tukang tambel ban di sekitar sana untuk meningkatkan omset mereka. mereka pake cara curang buat dapetin keuntungan dan merugikan orang. gw bener-bener sebel…. memang gw ga punya bukti untuk ngejudge bahwa ini adalah satu kasus yang disengaja, tapi insting detektif gw mengatakan bahwa merekalah pelakunya…. 😦

saat ini gw ga bisa berbuat apa2, tapi mudah2an ada orang yg lebih kritis dari gw yg mau memproses ini hingga ke kepolisian, supaya hal serupa ga banyak terjadi… gw coba ngebayangin gimana rasanya udah ban bocor, dorong lumayan jauh, trus ga punya duit buat tambal atau ganti ban.. kan repot… kasihan kalo ada yg ngalamin itu….

situasi seperti ini ternyata sudah banyak terjadi di ibukota. karena gw penasaran.. gw coba tanya om google dengan keyword “ranjau paku”…  hasilnya… ternyata banyak sekali artikel-artikel yg menyangkut kasus ini.. salah satunya di kompas.

menurut kompas ada sekitar 5 kg ranjau paku ditemukan di jalan2 sekitar Jakarta per-harinya.. huff… makin meresahkan aja nih…  mudah2an polda metro jaya bisa segera menelusuri kasus ini dan menindak orang-orang culas yg bertanggungjawab di balik kasus ini…

nah buat kawan yg berdomisili di Jakarta, kiranya lebih berhati-hati dan semoga terhindar dari ranjau paku ini…

Iklan
Iklan